Suasana pada hujung minggu itu amat meriah sekali di kolej kediaman pelajar, Kolej Tun Hussein Onn (KTHO). Setiap tahun, KTHO pasti akan mengadakan Temasya Merbauan atau lebih dikenali sebagai 'TEMAN'. Gerai-gerai jualan seperti gerai makanan, pakaian, barangan hiasan, keperluan harian dan lain-lain lagi memenuhi perkarangan utama KTHO yang menjadi tapak temasya.

Untuk memeriahkan lagi temasya itu, pada siang hari diadakan pelbagai permainan dan pertandingan serta sukaneka. Turut diadakan ialah ceramah-ceramah motivasi dan agama untuk pengisian rohani para siswa dan siswi. Di sebelah malamnya pula diadakan pelbagai persembahan dari akustika, lakonan, nasyid, gamelan sehinggalah ke persembahan kebudayaan.

Zaim tergesa-gesa hendak ke dewan kerana dia telah terlambat untuk menjalani latihan tarian zapin sebelum persembahan diadakan pada malam itu. Seperti tahun sebelumnya, pada tahun ini juga Zaim tidak ketinggalan untuk turut mengadakan persembahan. Malah Zaim dan rakan-rakan tariannya sudah sering diundang untuk membuat persembahan zapin bukan sahaja di KTHO tetapi di kebanyakkan kolej kediaman pelajar yang lain termasuk pihak universiti sendiri setiap kali adanya keraian.

Ira sedang leka membelek-belek sehelai baju di salah sebuah gerai di situ. Dia keliru hendak memilih, kesemuanya kelihatan menawan dan menarik hatinya. Kalau diikutkan rasa hati, mahu sahaja dia membeli kesemua pakaian disitu, hanya poketnya sahaja yang menghalang dia dari berbuat demikian.

"Ira..," laung Ekin dari arah bertentangan.
"Iye.."
"Kita makan dulu la. Tunggu hang dok belek baju punya lama buat Ekin lapar aja."
"Erm.. ok". "Makan dulu pun ok jugak, mana tahu lepas makan boleh buat pilihan," fikir Ira dalam hati.
"Ira, cepatlah."
"Ok..ok, Ira datang," balas Ira sambil kalut melangkah ke arah Ekin.

Dalam kekalutannya itu Ira telah terlanggar Zaim yang sedang berjalan dihadapannya. Beg galas yang dipegangnya terjatuh ke atas tanah.

"Aduh," Zaim menggosok lengannya. Serasa hendak sahaja dia memarahi oorang yang melanggarnya itu. Hendak cepat pun jadi lambat dibuatnya. Namun sebaik sahaja dia mengangkat mukanya, dia terpana apabila mendapat gadis yang melanggarnya itulah gadis yang dicari-carinya selama ini.

"Maafkan saya. Saya tak sengaja," ujar Ira sambil menundukkan badannya untuk mengutip begnya yang telah terjatuh. Tetapi Zaim lebih pantas bertindak darinya. Zaim menghulurkan kembali beg itu kepada tuannya.

"Terima kasih saudara", ucap Ira.
"Kasihmu diterima Cik Nur Shahira. By the way, nama saya Zaim".
"Er.. macam mana awak tahu nama saya?", terperanjat Ira apabila namanya disebut oleh Zaim.
"Ini, tercicir dari beg awak tadi," jawab Zaim sambil menayang-nayangkan kad matrik Ira dihadapannya. Dia sudah terlupa akan latihan yang diadakan di dewan itu. Apa yang penting baginya kini ialah gadis yang berada di hadapan matanya itu.

Ira cuab mengambil kembali kad matriknya dari tangan Zaim, tapi Zaim terlebih dahulu menggawangkan tanganya ke atas supaya Ira tidak dapat mencapai kad matriknya. Ekin yang berdiri di seberang jalan hanya terkedu memerhatikan gelagat Zaim dan Ira. Muka Ira sudah merah menahan malu apabila menyedari dirinya menjadi perhatian orang-orang yang lalu lalang gara-gara perbuatan Zaim itu. Semakin menebal rasa malunya setelah dia sedar yang Zaim turut berada di PSZ semasa kejadian tempohari.

"Encik Zaim," nada suara Ira seakan menahan geram.
"Ish, apa pula berencik-encik. Panggil Zaim aje, lagi bagus kalau panggil 'ABANG ZAIM'," sengaja Zaim menekankan perkataan abang itu.

"Menggatal le pulak mamat ni, menyampah aku", bisik hati Ira. Ira berpaling ke arah Ekin sambil menghantar pandangan sayu kearahnya mengharapkan agar Ekin membantunya. Ekin memahami maksud pandangan Ira itu, tetapi dia sendiri tidak tahu bagaimana harus dia membantu Ira. Tambahan lagi dia sedar yang Zaim merupakan senior mereka di kolej itu.

Ira menarik nafas dalam-dalam seakan ingin mengumpulkan ketenangan di dalam dirinya. Zaim pula masih enggan menyerahkan kad matrik Ira kembali kepadanya. Dia sengaja melengah-lengahkan masa supaya dapat bersama dengan Ira lebih lama lagi. Ira pula tidak suka dipermainkan sebegitu. Hendak melawan tidak berani pula kerana dia khuatir Zaim akan bertindak lebih jauh lagi dari itu. Zaim yang tersengih-sengih dihadapannya kelihatan seakan seekor semut kecil dan mahu sahaja dia memijak-mijaknya.

"Zaim.. boleh tak pulangkan semula kad matrik saya itu", pinta Ira setelah merasakan dirinya tenang sedikit. Kad matrik itu penting baginya kerana kad matrik merupakan tanda pengenalan pelajar.

"Saya boleh pulangkan. Tapi mestilah ada syaratnya". Zaim masih cuba bermain tarik tali dengan Ira.
"Apa syaratnya?"
"Saya mahukan nombor handphone Shahira"
"Saya tak pakai handphone"
"Oh, iye ke. Habis yang dalam beg tadi tu apa ye kalau bukan handphone?"
"Oh.. tu bukan handphone. Tu botol air". Ira letih melayan kerenah Zaim.
"Botol air.." ayat Zaim tergantung di situ apabila bahunya ditepuk oleh seseorang dari belakang.
"Hoi. Kat sini kau rupanya. Kacau perempuan je kerja. Berapa lama kau nak kitorang tunggu kau ha??" marah Azhar, salah seorang rakan tarian Zaim.

Ira pun mengambil kesempatan itu menyambar kad matriknya dari tangan Zaim dan bergegas mendapatkan Ekin. Tanpa menoleh ke belakang lagi, mereka berdua cepat-cepat beredar dari situ sebelum ditahan oleh Zaim. Zaim ingin mengejar Ira tapi segera dihalang oleh Azhar.

"Wei, nak pergi mana pulak tu?" soal Azhar.
"Kau ni kacau daun la Har" marah Zaim.
"Eh, marah pulak dia. Patutnya aku yang marah kau. Lama aku dengan budak-budak tu tunggu kau kat dewan. Kau pulak sedap-sedap kacau awek kat sini"

Zaim hanya mampu memandang Ira melangkah pergi dengan pandangan hampa. Alahai, melepaslah lagi.


<~~~~~~~~~~~~~~~~~~>


Setelah menjamu selera, Ira dan Ekin terus pulang ke bilik mereka. Niat Ira hendak membeli baju dibatalkan sahaja. Dia khuatir kalau-kalau terserempak lagi dengan Zaim. Marahnya pada Zaim masih bersisa. Tidak kuasa dia hendak melayan kerenah mengada-ngada Zaim itu.

"Hang ni teruk la Ekin. Bukannya nak tolong Ira tadi".
"Ala Ira, Ekin bukan tak nak tolong hang. Ekin pun panik tadi. Tau tak nak buat apa."
"Ira bukannya marahkan Ekin. Ira cuma rasa geram ja dengan mamat gatai tu tadi. Ei, menyampah betui Ira rasa".
"Ira, Ekin rasalahkan, brader tu tadi macam syok kat Ira ja. Kalau tak takkan dia usik-usik hang lagu tu," ujar Ekin sambil tersenyum mengusik Ira.
"Ei, tolonglah. Mintak simpang. Ira tak hingin dengan dia. Menyampah adalah. Kalau hang nak tahu Cik Ekin oi, kawan-kawan dia la yang gelakkan Ira masa Ira jatuh kat PSZ hari tu".
"Ooooo.. itulah abang zapin kiut yang Ia cerita tu? Ha, baguslah tu, kan hang gak yang minat dia. Kiutlah, apalah. La ni dia sendiri yanh ngorat hang. Kan bagus tu", osik Ekin lagi

"Ah, taknaklah Ira. Dah tak kiut lagi dah. Meluat dah Ira tengok dia. Menyampah Ira dengan kelaku dia tadi. Malu Ira tau."
"Eleh, menyampah konon. Buatlah dok menyampah, dok meluat kat orang. Karang kot jadi laki hang baru hang tahu," meletus ketawa Ekin.

"Ekin.....". Ira mencapai bantalnya dan dibaling ke arah Ekin. Mujur Ekin lebih pantas mengelak, dia terus melarikan dirinya keluar dari bilik. Taku-takut kalau ada peluru mortar lain yang terbang ke arahnya.

"Ei... janganlah masin mulut Ekin," gumam Ira sendirian.


<~~~~~~~~~~~~~~~~>

Malam itu merupakan malam penutup bagi Temasya Merbauan. Perkarangan kolej telah pun dibanjiri oleh para siswa dan siswi baik dari warga KTHO sendiri mahupun warga kolej-kolej kediaman pelajar yang berdekatan. Kesemua mereka ingin menonton persembahan yang di persembahkan pada malam itu. Mujurlah pihak kolej menyediakan pentas di kawasan lapang berhampiran bangunan utama kolej. Jika tidak dewan pasti akan padat dipenuhi oleh para siswa dan siswi yang mengambil kesempatan itu untuk berhibur setelah saban hari menelaah pelajaran.

Kini tibalah giliran Zaim dan rakan-rakanya untuk beraksi. Zaim kelihatan begitu segak sekali berpakaian lengkap baju melayu laksana pahlawan melayu dahulukala. Lagu Ya Salam dimainkan, tarian pun dimulakan. Gerak tari zapin yang menggabungkan kelincahan pergerakan kaki dan tangan memukau hati para penonton. Sesekali kedengaran sorak sorai penonton apabila aksi yang ditarikan oleh Zaim dan rakannya agak luar biasa buat mereka. Riuh rendah dan gamat suasana dibuatnya. Malah ada juga penonton yang turut terikut-ikut menyanyikan lagu Ya Salam yang dimainkan.

Ira dan Ekin turut tidak ketinggalan untuk sama-sama menikmati kemeriahan pada malam itu. Apabila Ira terpandangkan Zaim yang segak beraksi di atas pentas, Ira merasakan hatinya bagaikan gendang dipalu. Ira seolah-olah sedang terpesona memerhatikan tarian zapin itu, namun tumpuannya sebenarnya lebih ke arah Zaim. Tanpa disedarinya, Ira turut sama bersorak seperti penonton-penonton yang lain.

"Peewittt... cayalah".
"Ish hang ni Ira. Tak malu betui anak dara dok terjerit-jerit lagu tu", tegur Ekin untuk mengingatkan Ira agar menjaga tingkahlaku. Ira tersengih-sengih sendiri, akur akan kesilapan sendiri.

Bergemuruh kedengaran bunyi tepukan sebaik sahaja para penari menamatkan persembahan tarian zapin mereka. Gegak-gempita sekejap suasana jadinya dengan sorakan para penonton. Zaim bergegas turun dari pentas setelah memberi tunduk hormat kepada penonton. Dia yakin suara yang didengarinya dari atas pentas tadi adalah milik gadis pujaan hatinya itu. Tanpa menyalin pakaiannya terlebih dahulu dia terus mencari Ira di celah-celah penonton yang ramai itu. Nasib menyebelahinya pada kali ini apabila dia berjaya menemukan Ira yang masih setia di tempatnya menonton persembahan seterusnya.

"Hai," sapa Zaim. Sekuntum mawar merah dihulurkannya kepada Ira. Sempat juga dia membeli mawar itu terlebih dahulu sebelum menemui Ira. Ira bagaikan terpukau dengan penampilan Zaim terus sahaja menyambut huluran mawar merah itu. Rasa menyampah dan meluatnya bagaikan luruh kesemuanya apabila melihat Zaim.

"Boleh saya panggil Shahira, Ira saja?" pinta Zaim. Ira sekadar membalas dengan anggukan sahaja. Lidahnya kelu untuk berkata-kata.

"Saya minta maaf kalau perbuatan saya petang tadi agak keterlaluan, tapi niat saya ikhlas hendak berkenalan dengan Ira. Dari semenjak kejadian di PSZ tempoh hari lagi," ujar Zaim lagi.

Ira masih lagi diam membisu disitu. Dia benar-benar tidak tahu apa yang harus dilafazkannya.

"Aik.. takkan dah bisu lak minah ni, aku ni dah macam orang gila pula bercakap sorang-sorang". Rasa canggung pula Zaim apabila Ira langsung tidak membalas kata-katanya.

"Ira, kalau tak boleh beri nombor handphone Ira tak mengapalah, biar Zaim yang beri nombor Zaim". Zaim mengeluarkan sekeping kad nama dari kocek baju melayunya dan dihulurkan kepada Ira.

"Ira boleh call Zaim bila-bila masa saja. I will always be there for. Zaim pergi dulu ye, Zaim ada dinner dengan jawatankuasa majlis". Zaim menghadiahkan senyuman buat Ira dan terus berlalu pergi.

Setelah pemergian Zaim barulah Ira terasa kesal kerana membiarkan Zaim pergi begitu sahaja. Ingin ditahannya Zaim, Ekin pula sedang menghampiri.

"Wah, cantik bunga. Mana dapat", soal Ekin.
"Jatuh dari langit tadi," selamba jawapan Ira sambil tersengih-sengih. Biarlah apa yang berlaku hanya dia dan Zaim yang tahu. Dia tidak ingin ditertawakan oleh Ekin kerana terang-terang Zaim dikutuknya petang tadi. Ekin pula menggaru kepala yang tiak gatal mendengar jawapan Ira.

<~~~~~~~~~~~~~~~~~~>


Malam itu Ira bersendirian keluar ke Taman U kerana hendak mem'binding' tugasan yang perlu dihantar esok. Ekin tidak dapat pergi bersamanya kerana menghadiri kuliah. Malang baginya kerana kedai fotostat dan binding yang terdapat di dalam kawasan universiti telah tutup. Oleh kerana tiada pilihan lain Ira terpaksa juga keluar bersendirian.

Setelah keluar dari kedai binding, Ira berjalan kaki ke arah perhentian bas. Jam menunjukkan sudah pukul 10 malam bererti perkhidmatan bas UTM yang disediakan telah tamat. Tiada pilihan lain terpaksa Ira mengambil teksi. Ketika cuba menahan teksi yang lalu berhampiran, sebuah motor laju sahaja menghampiri Ira dan terus meragut beg sandang di tangannya. Ira menjerit kecil dan terjatuh di atas jalan. Peragut itu terus memecut laju motornya membelah kegelapan malam.

Ira menjerit-jerit meminta tolong. Tetapi tiada seorang pun disitu yang sudi menghulurkan bantuan. Masing-masing hanya memandang kosong kearahnya. Ira panik. Beg duitnya, semua pengenalan diri, handphonenya dan juga tugasannya berada di dalam beg itu. Dia terasa seperti ingin menangis sahaja. Dia meraba-raba saku seluarnya mengharapkan ada sesuatu disitu. Hatinya sedikit lega apabila dia berjaya menemukan sejumlah duit syiling. Dia bergegas ke pondok telefon berhampiran. Niat di hati ingin menelefon Ekin untuk meminta bantuan, tapi sekali lagi hatinya menjadi walang, dia tidak mengingati nombor telefon bimbit Ekin.

Sekali lagi dia menyeluk saku seluarnya dan kali ini dia menemukan sekeping kad disitu. Itulah kad nama yang diberikan Zaim kepadanya tempoh hari. Oleh kerana tiada pilihan lain dia pun menelefon Zaim. Gagang diangkat, nombor didail, Ira menanti dengan penuh keresahan.

Truttt.. trutt..

Zaim yang baru selesai bersolat terus mengambil telefon bimbitnya yang berdering. Dilihat sekilas nombor yang terpapar.

"Siapa pula yang telefon aku malam-malam ni", gumam Zaim sendiri.

"Hello"
"Hello Zaim, Ira ni", lega rasa hati Ira apabila Zaim menjawab panggilannya.
"Ira?? Kenapa ni, suara Ira macam orang menangis. Ira ok ke??", risau Zaim mendengar sayu suara Ira.
"Zaim, tolong Ira. Ira.. Ira... Ira kena ragut. Habis semua barang Ira hilang, Ira.. Ira tak tahu nak buat apa. Tolong Ira, Zaim... tolonglah", berguguran air mata Ira, dia menangis semahunya.
"Ya Allah. Ira... Ira kat mana skang?"
"Ira dekat Taman U, dekat depan McD"
"Ok, Ira jangan nangis sayang. Ira tunggu dekat situ sampai Zaim datang. Ira tunggu tau"
"Ok", balas Ira pendek.

<~~~~~~~~~~~~~~~~>


Ketika Zaim sampai, Ira sedang duduk bersendirian di kaki lima jalan. Hiba hati Zaim melihat keadaan Ira.

"Ira..." panggil Zaim.

Ira mengangkat mukanya. Lega bercampur terharu hatinya apabila melihat kedatangan Zaim. Tidak disangkanya Zaim sudi menghulurkan bantuan tatkala dia ditimpa kesusahan.

"Zaim", tangis Ira.
"Dah.. dah. Jangan menangis, kan Zaim dah datang ni. Ira dah buat report polis?"

Ira menggelengkan kepalanya.

"Kalau macam tu, jom kita pergi buat report polis, lepas tu baru Zaim hantar Ira balik asrama". Zaim menghulurkan helmet ke arah Ira. Ira menurut sahaja kata-kata Zaim. Dia sendiri sudah tidak mampu berfikir lagi.

<~~~~~~~~~~~~~~>

Semenjak peristiwa itu, hubungan di antara Ira dan Zaim semakin rapat. Zaim bukan sahaja membantu Ira membuat laporan polis dan menghantarnya pulang. Malah Zaim turut meminjamkan wang kepada Ira dan membantunya dalam menguruskan soal kad pengenalan, kad ATM dan juga kad matriknya.

Di mana ada Ira, pasti ada Zaim. Semakin hari semakin menebal kasih di antara mereka. Mereka umpama merpati dua sejoli bebas berterbangan di angkasa, menyulam asmara.

Cerita Cinta Kita pada asalnya merupakan siri cerita bersambung di forum Jomlayan.com. Cerita ini adalah disambung-sambung oleh para forumer mengikut citarasa masing-masing. Oleh kerana terlalu ramai pengarang bagi satu cerita yang sama, jadi faham-faham sajalah, pasti ada bahagian-bahagian yang agak memeningkan. Jadi menggunkan plot/tema cerita yang sama, diolah dan ditulis semula supaya menjadi sebuah cerita yang lebih teratur. Tema/plot cerita masih tidaj berubah dari cerita asal, cuma jalan cerita sahaja yang akan ada sedikit perbezaan. Komen anda terhadap cerita ini amat dialu-alukan.

Aku pun bukanlah penulis yang baik. Hanya sekadar suka-suka. Bagi yang ingin membaca versi asal Cerita Cinta Kita bolehlah melayari laman web Jomlayan.com



Tahun 2000, UTM..

Ira tergesa-gesa keluar dari Perpustakaan Sultanah Zanariah (PSZ). Jam di tangan dikerling sepintas lalu. Kelasnya akan bermula dalam masa 10 minit sahaja lagi. Dia perlu beredar segera dari situ sekiranya ingin tiba ke kelas tepat pada masanya. Lewat ke kelas bererti dia akan dikunci diluar dewan kuliah oleh pensyarahnya, En. Azmi.

Entah bagaimana, dalam kekalutannya itu, Ira telah tersadung kakinya sendiri ketika melangkah di tangga kaki lima PSZ membuatkannya hilang keseimbangan badan dan terus jatuh terduduk di situ. Serentak itu juga kedengaran hilai tawa para siswa yang sedari tadi memerhatikan gerak geri Ira. Merah padam muka Ira menahan malu. Sudahlah sakit akibat terjatuh, ditambah pula dengan sakit hati bercampur malu akibat diketawakan. Menyumpah-nyumpah Ira di dalam hatinya. Marah sungguh dia diketawakan sebegitu. Cuma tidak terzahir sahaja perasaan marahnya itu.

"Itulah cik adik, lain kali berjalan tu hati-hatilah sikit. Ini tak, menonong je, Sampaikan abang-abang hensem kat sebelah ni pun tak perasaan" ujar salah seorang dari siswa itu sambil terus-terusan mentertawakan Ira.
"Kau ni Joe, tak baik a gelakkan orang. Sian dia.. sakit tuuu"
"Eleh... kata kat aku, kau pun sama je gelakkan dia"
"Cik adik.. sakit tak jatuh? Kalau sakit marilah sini, abang boleh urutkan"

Ira lantas berpaling dan menghadiahkan jelingan maut buat para siswa itu. Mukanya masam mencuka tanda dia tidak suka diperlakukan sebegitu.

"Ish.... masamnya oren ni. Apek a, oren manis tadak ka? Apa ini, masam-masam saja"
"Aiya.. oren manis sudah abis lo. Kalo lu mau, itu nangka busuk jatuh terkelendat ada wo"

Serentak itu berderai lagi deraian ketawa mereka. Nampaknya mereka masih tidak puas-puas lagi hendak mengusik Ira. Ira lantas melangkah pergi dengan hati yang sebal. Berlama-lamaan di situ hanya menambahkan kepedihan di hati. Langkahnya semakin laju meninggalkan PSZ. Dia ingin segera sampai di bilik kediamannya. Hasrat hendak ke kelas dibatalkan sahaja kerana dia sudah pun terlambat. Sudah pasti pintu dewan kuliah telah pun dikunci. Kalau dia ingin masuk juga, pasti perlu mendengar leteran En. Azmi terlebih dahulu. Cukup-cukuplah malu yang ditanggungnya pada hari itu.

<~~~~~~~~~~~>
Sedari tadi Zaim hanya memerhatikan sahaja tingkahlaku kawan-kawannya mentertawakan gadis malang itu. Perasaan simpati menjalar dihatinya. Namun dia bagaikan terpaku kaku di situ tatkala matanya menyapa sebening wajah si gadis. Seolah-olah bagaikan ada suatu daya tarikan pada gadis itu sehingga dia tidak berpaling langsung dari terus-terusan menatap wajah itu. Wajah yang memerah itu kelihatan terlalu ayu pada pandangan matanya.

Hanya setelah gadis itu berlalu pergi barulah Zaim tersedar dari lamunannya. Kesal pula rasa hatinya kerana tidak menghalang kawan-kawannya dari terus-terusan mentertawakan gadis malang itu. Tanpa berlengah lagi Zaim pun terus bangun menyambar beg sandangnya dan bergegas untuk mendapatkan gadis itu. Tidak ingin rasanya membiarkan gadis itu hilang dari pandangan matanya.

"Wei.. wei wei, nak kemana pula tu? Tadi beria-ia ajak buat study group" tingkah Joe, salah seorang rakan Zaim.
"Er, aku nak ke cafe"
"Aik.. baru tadi melantak 2 bungkus nasi lemak kat cafe, nak pergi cafe lagi"
"er..er" Zaim mula menggaru kepala yang tak gatal. Dalam hatinya, "banyak tanya lak mamat ni, terlepas le pulak pompuan tu kang"
"er..er.. er apanya?"
"Buku aku, ha.. buku aku tertinggal kat cafe. Sebelum kena kebas, baik aku pegi amik cepat." tingkah Zaim dan terus berlalu dari situ. Dia tidak mahu terlepaskan gadis itu semata-mata hendak melayan kerenah Joe.

"Hello brader, wei!!! Cafe belah sana da"

Zaim sudah tidak mendengar lagi laungan itu. Dalam fikirannya cuma ingin mengejar gadis itu sahaja kini. Langkahnya semakin dipercepatkan supaya tidak kehilangan jejak gadis malang itu. Hatinya tertanya-tanya sendiri. Siapakah gerangan si gadis itu. Sekurang-kurangnya dapat tahu namanya saja pun sudah memadai bagi Zaim buat masa kini.

"Ish, mana pula hilangnya minah ni. Laju betul dia jalan."

Zaim tertoleh-toleh ke kiri dan ke kanan untuk mencari kelibat gadis itu. Namun hatinya hampa apabila yang dicari-cari tidak ditemui. Kepenatan mengejar jelas terasa. Di dalam hati, Zaim berdoa agar dapat bertemu lagi dengan gadis itu. Gadis yang telah mencuit perasaannya itu.

<~~~~~~~~~>


"Wah, kuatnya bau minyak angin. Eh, hang pasai pa Ira? Hang tak sihat ka? Kelas pun hang tak pi" ujar Ekin yang terhidu bau minyak panas sebaik sahaja melangkah masuk ke dalam bilik itu. Ekin merupakan rakan sebilik dan sekuliah Ira. Sama-sama berasal dari utara semenanjung membuatkan persahabatan di antara mereka akrab sekali.

"Aku jatuh la tadi Ekin. Habis sengal-sengal montot aku", balas Ira meraih simpati rakannya.
"Ha?? La.. bila?? Kat mana?? Cedera tak?? Hang nak pi klinik tak??"
"Ish hang ni Ekin, satu-satula tanya. Bertalu-talu soalan dah macam mesingun"
"Takdakla, aku risaukan hang tu. Ha, cepat cerita apa jadi"
"Aku jatuh kat PSZ tadi. Malu betui aku dibuatnya. Dah la tu, budak-budak jantan kat situ boleh bantai gelakkan aku. Sakit ati aku dibuatnya, dahla sakit kat montot ni ha."
"Alahainya, kesiannya kat kawan aku ni. Tapikan Ira, macam mana la hang boleh jatuh pulak?"
"Masa aku nak turun tangga tu, kaki kiri aku tersadung kaki kanan aku, takle nak imbang badan, terus gedebuk le jawabnya"
"Hahaha.. hang ni macam-macam la Ira. Tulah, hang tu cuai sangat. Banyak kali dah aku pesan kat hang, hati-hati bila melangkah."
"Ala hang ni, gelakkan aku pulak. Bukannya nak tolong urutkan aku" rajuk Ira.
"Ala la la, siannya dia. Meh la aku tolong sapukan minyak."
"He he he"
"Suka. Hang kenai dak sapa dia yang dok gelak kat hang tu?"
"Aku tak tau la Ekin, tp yang sorang tu macam budak kolej ni juga. Ala, yang masa kita orientasi dulu, dia ada buat persembahan zapin tu. Tapi tadi dia sorang je tak gelakkan aku."
"Lain kali hang hati-hati la Ira oi. Jalan tu jangan dok menonong aja"
"Ok mama" usik Ira
"Isk budak ni"
"Ekin..."
"Hmmm??"
"Brader yang menari zapin tu kiut gak ek.. hihi"
"Ha..ha.. mulalah tu. Gatal"

<~~~~~~~~~~>


Zaim termenung sendirian di tepi tingkap. Matanya terkebil-kebil tidak mahu lena. Masih terbayang-bayang lagi di mindanya akan seraut wajah itu. Hatinya betul-betul sudah terpikat pada si gadis misteri itu. Bayangan wajah itulah yang menggangu lena tidurnya. Di dalam hati, Zaim berazam akan terus menjejaki gadis itu.

"Hoi" sergah Joe. Joe merupakan rakan sebilik Zaim. Dialah salah seorang dari rakan Zaim yang galak mentertawakan gadis malang itu.

"Kau ni Joe, buat terkejut aku je" marah Zaim kerana lamunannya terganggu.
"Lu tu yang melamun sampai tak ingat dunia. Lu pehal beb, termenung macam orang mati bini je"
"Hek eleh, macam pernah ada pengalaman mati bini je"
"Wahahaha. Pesal beb, duit dah takde ke?"
"Takdelah, saje je amik angin malam."
"Macamlah wa baru kenal lu beb. Jangan-jangan lu ingatkan minah siang tadi tak??"
"Uh.. mana kau tahu?"
"Hahaha, lu jangan ingat wa tak tahu, petang tadi pun lu tergesa-gesa blah macam tu je pun sebab nak kejar awek tu kan."
"Kau ni Joe.. tahu aje apa ada dalam kepala hotak aku ni"
"Biasala beb, ini Joelah. So kira lu ni dah jatuh hati la dengan minah tadi tu?"
"Nak kata jatuh hati tu takdelah, tapi macam syok tu adalah jugak" tersipu-sipu Zaim setelah Joe dapat meneka isi hatinya.

"Lu kejar awek tu tadi, dapat ke?"
"Tak dapat la. Laju gila dia jalan. Kau agak-agak dia duduk kolej mana ye Joe?"
"Lembab la lu ni. Tu la, kalau berjalan tu, selisih ngn awek je terus pandang bawah. Minah tu kan ke budak kolej ni jugak. Budak freshies."
"Ha?? Ko tak tipu aku Joe?"
"La.. pehal lak wa nak tipu lu?"
"Yes.. yes" Zaim melonjak girang, kalau sudah sekolej, pasti memudahkan lagi pencariannya nanti. Joe hanya menggeleng kepala melihat tingkah laku Zaim.




Airmata Ira mengalir membasahi pipi. Kad di tangan ditatapi berulang kali. Hatinya terasa pedih bagai ditusuk sembilu. Antara kebahagian diri sendiri dan kebahagian sang pujaan hati, Ira rela melakukan pengorbanan itu. Walau hatinya sendiri bagaikan dirobek-robek. Namun, demi cinta mereka, dia rela.


<~~~~~~~~~>


Bisikan Ira..


Sayang, maafkan aku kerana melukakan hatimu dan memungkiri janji-janji kita untuk berdua selamanya. Aku terpaksa melakukannya untuk kebaikkanmu sayang. Demi kasih dan cintaku padamu. Aku tahu aku tidak layak buatmu sayang, kerana aku bukan lagi Ira yang kau kenali dulu. Aku kini lumpuh sayang.. lumpuh. Aku tidak ingin menjadi beban buatmu. Aku juga tidak ingin andai engkau dikatakan anak derhaka oleh ibumu lantaran aku bukanlah menantu pilihan ibumu.


Sayang, aku doakan agar dikau berbahagia selamanya. Demi cinta kita, aku relakan kasihmu pergi dari hidupku. Cuma satu pintaku, janganlah engkau membenci diri ini. Sesungguhnya aku aku amat mencintai dirimu. Namun apakan dayaku, aku tidak mampu untuk menggapai mimpi-mimpi indah kita bersama.


Selamat tinggal sayang. Nampaknya, sampai disini sajalah 'Cerita Cinta Kita'.



<~~~~~~~~~>



Bisikan Zaim...


Sayang, suasana di sini sungguh meriah sekali. Alunan kompang bertalu-bertalu, bunga manggar berwarna warni melambai-lambai, hidangan lauk beraneka jenis. Khemah-khemah juga dipenuhi para jemputan. Riuh rendah sekali dengan gurau senda dan hilai tawa sanak saudara.


Di sudut sana pula, pentas pelamin tersergam indah. Bagaikan singgahsana sang raja saja lagaknya dengan kilauan keemasan dan bunga-bungaan yg menghiasi indah. Persis seperti apa yang aku bayangkan buat hari bahagia kita berdua. Namun sayang, engkau bukanlah pengantinku.


Beginikah berakhirnya 'Cerita Cinta Kita'?

Ini cerita kita...
Cerita tentang kau dan aku..
Cerita tentang hati dan perasaan..
Inilah 'Cerita Cinta Kita'..


Semua karya di dalam blog ini adalah hak cipta terpelihara. Penggunaan mana-mana karya di sini adalah dilarang kecuali oleh penulis.

About Me

My photo
orang biasa-biasa aje.... :D

Pembaca Setia