Dua bulan sudah berlalu semenjak perbualan Ira dengan Pn. Aishah. Di dalam tempoh ini Ira merasa terlalu penat kerana terpaksa membahagikan masanya diantara kerja, Zaim, kehidupan peribadinya dan juga Azam.

Ah, Azam. Sejak dua bulan lepas Azam sentiasa menagih perhatiannya. Ada-ada saja kehendaknya yang perlu dituruti. Ajak keluar makanlah, tengok wayanglah, pergi jalan-jalanlah dan macam-macam lagi. Kalau tidak dituruti, pasti Azam akan merajuk, malah Azam pernah mengugut untuk terjun dari bangunan semata-mata kerana Ira tidak dapat makan malam bersamanya. Kalau ikutkan hati Ira, lantaklah kalau Azam hendak merajuk sekali pun. Peduli apa dia, malas dia hendak melayan orang yang mengada-ngada macam Azam itu. Tapi apabila mengenangkan janjinya dengan Pn. Aishah, dan juga kerana Azam yang sudah dianggap macam abang sendiri, disabarkan saja hatinya itu.

Mujurlah Zaim seorang teman lelaki yang memahami. Zaim rela mengurangkan masanya bersama Ira asalkan masih setia cintanya. Lagipun Ira sendiri telah menjelaskan kepadanya segala-gala berkaitan Azam. Walau ada cemburu dihatinya, namun kerana kasihnya pada Ira, dia cuba untuk bertolak ansur. Sedikit sebanyak, Zaim juga bersimpati dengan nasib yang menimpa Azam. Tidak dapat dia byangkan keadaan dirinya sendiri sekiranya dia kehilangan Ira.

Dalam tempoh ini juga, perhubungan antara Ira dan Pn. Normah, mama Zaim masih tetap hambar seperti dulu. Setiap kali Ira bertandang ke rumah Zaim, pasti ada saja alasan Pn. Normah untuk melarikan diri dari berjumpa dengan Ira. Sebaliknya, En. Hamid, papa Zaim pula yang terlebih-lebih ramahnya dengan Ira. Meluat pun ada juga dia dibuatnya dengan gelagat En. Hamid yang miang tak bertempat. Dengan buah hati anak sendiri pun nak menggatal. Mentang-mentanglah Zaim cuma anak tiri saja. Mujur dia tidak menggatal di depan Pn. Normah.

Zaim juga jadi bingung dibuatnya, niat hendak rapatkan hubungan antara mamanya dengan Ira, tapi papanya pula yang hendak masuk jarum. Hai, bingung dibuatnya.

~~~~~~~~~~~~~

Malam itu, Ira baru sahaja hendak melelapkan matanya setelah penat bekerja seharian bila telefon bimbitnya berbunyi menandakan ada panggilan masuk.

“Hello..” jawab Ira malas tanpa melihat nama pemanggil tersebut. ‘Siapalah yang telefon malam-malam buta ni. Tak boleh tengok orang senang betul’.

“Ira sayang… dah tidur ke? Abang kacau Ira ke?” Suara Azam kedengaran di hujung talian.

‘Sayang??? Buang tebiat apa abang Azam ni?’ Entah kenapa, Ira rasa sangat jengkel bila Azam memanggilnya begitu. “Taklah, Ira tengah cangkul tanah ni.”

“Cangkul tanah malam-malam buta ni? Nak tanam apa?” balas Azam kembali.

‘Tahu pun hang dah malam-malam buta ni. Yang hang tak gheti-gheti nak tidoq dok telepon aku ni buat apa.’ Omel Ira dalam hati kegeraman. “Nak tanam mayat. Ira rasa macam nak bunuh orang je malam ni.”

‘Serius, memang aku rasa nak bunuh je hang.’

“Ha..ha..ha. Ira ni pandai betul buat lawak. Abang nak ajak Ira pergi tengok wayang esok. Cerita Magika. Dengar kata cerita tu best. Abang dah pun beli dua tiket untuk kita. Abang jemput Ira pukul 10 pagi esok ok. Ira jangan bangun lewat pulak ye.”

“Esok tak boleh lah bang. Ira ada… ha.. Ira ada mesyuarat dengan client.” Cepat-cepat Ira memotong percakapan Azam. ‘Ewah-ewah, ikut suka hati laki mak tiri pak mentua dia aje nak buat keputusan. Minta maaflah, kali ni memang aku takkan ikut kehendak dia. Aku ada date dengan Zaim. Dah la dah lama tak jumpa Zaim.’

“Takkan hari Sabtu pun ada mesyuarat. Ira kan tak kerja hari Sabtu?” Balas Azam tak puas hati.

“Nak buat macam mana, client tu free hari Sabtu je. Lagipun mesyuarat tu penting. Sorilah ye bang.”

‘Nasib hanglah cik abang oi, kena bohong sunat dengan aku..ki..ki..ki.’ Gelak Ira, tapi dalam hati sajalah. Gelak kuat-kuat nanti, kantoi pula dia.

“Ala, takkanlah tak boleh tunda hari lain.” Rayu Azam lagi bersungguh-sungguh.

“Memang tak boleh bang. Mesyuarat esok betul-betul penting. Ini projek besar punya bang. Lain kali ajelah ye.”

“Kalau macam tu, kita pergi lepas Ira habis mesyuarat ajelah. Pukul berapa Ira habis mesyuarat esok?” Azam terus membuat perancangannya.

“Lepas mesyuarat? Ira tak pastilah mesyuarat tu habis pukul berapa. Tapi yang pasti mesyuarat esok mesti habis lambat. Sebab banyak sangat benda nak dibincangkan. Lepas mesyuarat pula Ira kena terus siapkan draft untuk hantar pada boss Ira. Banyak kerja tu bang. Pendek cerita, Ira memang tak dapat nak temankan abang esok. Lagipun abang dah beli tiket kan? Apa kata abang ajak je member-member ofis abang tu pergi sekali. Kalau tak pun, makcik cleaner kat opis abang tu pun ok apa. Oklah bang, Ira dah mengantuk le, esok nak bangun awal mesyuarat. Lain kali kita sembang lagi ye. Assalamualaikum… selamat malam.”

Usai berkata-kata, Ira terus menamatkan panggilan tanpa mempedulikan panggilan Azam berkali-kali.

‘Fuh… kalau dilayan lagi, boleh gila mokcik…. Jangan haraplah aku nak batalkan date aku dengan Zaim esok.’

~~~~~~~

Hari Sabtu itu sungguh cerah. Secerah hati Ira yang dapat meluangkan masa bersama Zaim. Terlerai rasa rindunya pada Zaim. Begitu juga dengan Zaim. Terubat rindu hati dapat menatap wajah orang yang di kasihinya.

Zaim menghantar Ira pulang ke rumahnya selepas menikmati makan malam bersama. Entah kenapa, malam itu Zaim terasa berat hati sekali untuk melepaskan Ira pergi. Lantas apabila Ira hendak masuk ke dalam rumah, cepat-cepat Zaim menahannya.

“Ira, awak tak nak jemput saya masuk dalam rumah ke? Minum kopi ke?”

“Jangan nak mengada. Awak dengan saya belum ada apa-apa ikatan yang sah lagi. Karang tak pasai-pasai kita kena tangkap basah pula,” sergah Ira. ‘Apa kena pula mamat ni, tiba-tiba je nak masuk rumah.’

‘Ya tak ya juga.’ Ujar Zaim di dalam hati sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal. 'Aku pun satu, ada ke nak masuk dalam rumah anak dara. Tapi hati aku rasa lain macam le nak lepaskan dia pergi.'

“Oklah awak, saya masuk dulu ye. Tak elok pulak nanti orang Nampak awak lama-lama dekat depan rumah saya ni. Nanti takut timbul fitnah pula.” Pinta Ira.

“Ok, take care sayang.. tidur nanti mimpikan saya.” Usik Zaim.

“Eii.. taknaklah mimpikan awak. Baik saya mimpikan Fahrin Ahmad.” Usik Ira kembali sambil menjelir lidahnya ke arah Zaim.

“Eleh.. macamlah Fahrin Ahmad tu nak masuk dalam mimpi awak,” balas Zaim kembali.

“Eh..mestilah.. saya kan..”

“IRAAAAA!!!!!”

Kata-kata Ira tergantung di situ apabila suatu suara mengherdiknya dengan. Serentak Ira dan Zaim berpusing ke arah datangnya suara itu.

Nun di seberang jalan sana menghadap ke rumah Ira, kelihatan Azam sedang tercegat disitu memandang ke arah mereka. Azam kemudiannya berjalan pantas menuju ke arah Zaim dan Ira. Mukanya kelihatan tegang sekali seumpama singa yang sedang kelaparan.

“Abang.. kenalkan, ni Zaim. Kawan Ira yang Ira ceritakan tempoh hari.” Terang Ira kalut. ‘Buat apa pulak mamat ni kat sini. Lepastu nak tengking-tengking aku pulak tu.’

“Hai, saya Zaim. Selamat berkenalan.”

Zaim menghulurkan tangannya ke arah Azam untuk berjabat salam. Walaupun dia tidak suka Ira diherdik sebegitu tapi dia cuba untuk tidak bersikap kurang ajar. Namun huluran tangannya itu ditepis dengan kasar oleh Azam. Malah Azam langsung tidak memandang ke arahnya.

“Oooo… abang ajak Ira keluar, Ira tak nak. Mesyuarat konon. Rupa-rupanya Ira menggatal dengan jantan ni. Mesyuarat apa dari pagi sampai ke malam baru balik? Dari tengahari tadi tau abang tunggu Ira sampailah ke malam. Ira dah pergi menyundal ke mana hah dengan jantan ni. Kenapa kau curang hah?” Tengking Azam meluahkan kemarahannya kepada Ira.

“Abang!!! Apa abang cakap ni. Ini hak Ira nak keluar dengan siapa pun. Lagipun Ira dengan abang bukan ada apa-apa hubungan pun. Mana ada istilah curang di sini.” Tengking Ira kembali bengang dikatakan sundal.

Zaim pula terpinga-pinga tidak mengerti. Dalam hatinya panas membara dengan tindakan Azam itu. Tapi dia cuba berlagak tenang kerana tidak mahu membuat kecoh di situ.

‘Melampau mamat ni, suka-suka hati dia je serang awek aku. Dia ingat dia tu sapa?’ ujar hati Zaim.

“Melawan kau ye? Melawan ye, sekali aku tangan karang..”

Azam mengangkat tangganya tinggi hendak menampar Ira. Pantas Zaim menahan tangan Azam itu dari menyapa pipi Ira.

“Woo sedara, apahal ni. Kenapa mesti marah-marah macam ni. Takde sebab untuk awak marah-marah, saya keluar dengan Ira ni pun minta izin dengan abah Ira dulu. Keluarga Ira pun dah tahu saya berkawan dengan dia. Jadi kenapa pula sedara nak marah-marah ni. Sampai nak naik tangan ni? Tak gentleman betul macam ni.” Ujar Zaim geram sambil tangannya masih lagi menggenggam erat tangan Azam.

“Engkau diam!!!” Azam menengking Zaim pula. Marah betul dia apabila Zaim masuk campur dalam urusan antara dia dengan Ira.

“Sedara, cuba bawa mengucap. Sabar sedara sabar. Kenapa nak marah-marah macam ni. Tak manis nanti kalau jiran-jiran tengok sedara buat kecoh depan rumah orang. ” Keras kedengaran suara Zaim menegur Azam.

“Kurang ajar punya jantan. Dah bawak bini orang keluar, sampai malam-malam buta baru nak balik, lepas tu nak sound-sound aku pulak. Kalau dah kemaruk sangat nak bercinta, pergi le cari perempuan lain, kenapa bini orang pulak yang nak dikacau?.” Marah Azam kembali pada Zaim sekaligus merentap tangannya dari cengkaman Zaim.

“APAA!!!!! Bini??” serentak perkataan itu terkeluar dari mulut Zaim dan Ira.

“Tak betul agaknya mamat. Ira, saya rasa baik awak masuk dalam rumah dulu. Mamat ni lain macam je ni.” Arah Zaim pada Ira. ‘Gila apa mamat ni, ngaku anak dara orang bini dia sesedap rasa aje. Bila masa pula Ira menikah.’

Mendengar arahan Zaim itu, Ira segera bergegas menuju ke pagar rumahnya, tapi sepantas itu jugalah Azam menyambar tangan Ira menahannya dari masuk ke rumah. Tanpa amaran, Azam terus menyeret Ira menuju kea rah keretanya. Rontaan dari Ira langsung tidak dipedulikannya.

“Abang, apa ni, lepaskanlah. Sakitlah.” Rayu Ira memohon simpati dari Azam.

Azam hanya memekakkan saja telinganya. Tangan Ira tetap juga diseretnya supaya menjauhi Zaim.

Zaim cuba menghalang Azam daripada terus-terusan memperlakukan Ira sebegitu, tapi tanpa dijangkanya, sebuah penumbuk tepat mengena mukanya. Hadiah daripada Azam buatnya. Belum surut rasa sakit dimukanya dan tanpa sempat menyerang balas, sebuah tendangan pula dihayun ke arah perutnya membuatkan Zaim terjelepuk disisi keretanya. Kemudian sebuah lagi tendangan dihayun kebelakang Zaim. Tendangan demi tendangan Azam hadiahkan kepada Zaim supaya Zaim tidak dapat bangun menggangunya lagi.

Selepas itu, Azam terus menolak Ira masuk ke dalam keretanya. Pintu kereta ditutup kuat. Ira menjerit-jerit minta dilepaskan. Azam terus menghidupkan enjin kereta sebaik duduk di tempat pemandu. Kereta dipandu laju meninggalkan Zaim yang terkulai di tepi jalan. Pedal minyak ditekan sehabisnya. Azam terus memecut keretanya tanpa hala tujuan.

Kecut perut Ira dibuatnya. Tidak pernah dia melihat Azam berkelakuan sebegini. Ira merayu-rayu meminta Azam supaya memperlahankan kereta itu dan melepaskannya. Namun rayuan Ira langsung tidak diendahkan oleh Azam. Keretanya terus dipecut selaju yang boleh.

“Perempuan tak kenang budi. Dari jalan terbiar aku ambil kau, ini balasan kau pada aku..” marah Azam pada Ira.

“Apa abang merepek ni?” Suara Ira bernada ketakutan. ‘Sakit dia datang balik ke? Mati aku, macam mana ni? Ya Allah.. selamatkanlah aku Ya Allah.’

“Why? Why Susan? What’s wrong with me? What’s wrong with our marriage? I already give everything to you, is it still not enough? Why must you run away with that damn Jonathan? How could you just left our son like that? How could you? After all that I have done for you?” Azam mula melepaskan amarahnya.

Kereta yang dipandu masih lagi memecut laju. Lampu isyarat dan simpang jalan sudah tidak diendahkannya. Kemana destinasinya, dia sendiri tidak pasti. Yang ada dalam fikirannya sekarang hanyalah hendak melepaskan kemarahannya.

“Abang, sabar bang. Bawa mengucap bang. Ni Ira bang, bukan Susan. Isteri dengan anak abang kan dah lama takde. Abang Azam, istifar banyak-banyak bang. Jangan biarkan nafsu menguasai fikiran abang.” Ira cuba memujuk Azam. Dia yakin yang penyakit jiwa Azam sudah menyerang semula.

“Shut up. Shut up. I hate you… I hate you Susan. I try to give the world to you, but this is how you repay me. Because of you… because of you, I severe ties with my family. How could you do this to me. Damn you Susan, damn you. Damnnnnnn… arghhh.”
Azam melepaskan pegangan tangannya dari stering kereta. Dia menghempas-hempaskan tanganya melepaskan kegeraman pada stering keretanya. Keretanya mula meluncur laju tanpa haluan.

“Abangggggggg… lori bang…..” Ira menjerit.

Terdengar bunyi hon yang panjang diikuti bunyi berdentum yang kuat.
Kepala Ira terhantuk pada cermin kereta. Darah mengalir dari luka di dahinya. Manakala Azam disebelahnya telah terkulai layu dan wajahnya dibasahi darah. Ira menjerit-jerit meminta tolong. Kakinya terasa pedih bagaikan ditusuk oleh benda tajam. Dia langsung tidak dapat menggerakkan badanya.

Orang ramai mula berkejaran ke tempat kejadian. Mereka cuba mengeluarkan Ira dari tempat duduknya tapi tidak berjaya. Pandangan Ira mula kabur, matanya mula layu. Apabila siren kecemasan mula kedengaran sayup-sayup, Ira sudah tidak sedarkan diri lagi.

0 comments:

Post a Comment

Semua karya di dalam blog ini adalah hak cipta terpelihara. Penggunaan mana-mana karya di sini adalah dilarang kecuali oleh penulis.

About Me

My photo
orang biasa-biasa aje.... :D

Pembaca Setia