Tahun 2000, UTM..

Ira tergesa-gesa keluar dari Perpustakaan Sultanah Zanariah (PSZ). Jam di tangan dikerling sepintas lalu. Kelasnya akan bermula dalam masa 10 minit sahaja lagi. Dia perlu beredar segera dari situ sekiranya ingin tiba ke kelas tepat pada masanya. Lewat ke kelas bererti dia akan dikunci diluar dewan kuliah oleh pensyarahnya, En. Azmi.

Entah bagaimana, dalam kekalutannya itu, Ira telah tersadung kakinya sendiri ketika melangkah di tangga kaki lima PSZ membuatkannya hilang keseimbangan badan dan terus jatuh terduduk di situ. Serentak itu juga kedengaran hilai tawa para siswa yang sedari tadi memerhatikan gerak geri Ira. Merah padam muka Ira menahan malu. Sudahlah sakit akibat terjatuh, ditambah pula dengan sakit hati bercampur malu akibat diketawakan. Menyumpah-nyumpah Ira di dalam hatinya. Marah sungguh dia diketawakan sebegitu. Cuma tidak terzahir sahaja perasaan marahnya itu.

"Itulah cik adik, lain kali berjalan tu hati-hatilah sikit. Ini tak, menonong je, Sampaikan abang-abang hensem kat sebelah ni pun tak perasaan" ujar salah seorang dari siswa itu sambil terus-terusan mentertawakan Ira.
"Kau ni Joe, tak baik a gelakkan orang. Sian dia.. sakit tuuu"
"Eleh... kata kat aku, kau pun sama je gelakkan dia"
"Cik adik.. sakit tak jatuh? Kalau sakit marilah sini, abang boleh urutkan"

Ira lantas berpaling dan menghadiahkan jelingan maut buat para siswa itu. Mukanya masam mencuka tanda dia tidak suka diperlakukan sebegitu.

"Ish.... masamnya oren ni. Apek a, oren manis tadak ka? Apa ini, masam-masam saja"
"Aiya.. oren manis sudah abis lo. Kalo lu mau, itu nangka busuk jatuh terkelendat ada wo"

Serentak itu berderai lagi deraian ketawa mereka. Nampaknya mereka masih tidak puas-puas lagi hendak mengusik Ira. Ira lantas melangkah pergi dengan hati yang sebal. Berlama-lamaan di situ hanya menambahkan kepedihan di hati. Langkahnya semakin laju meninggalkan PSZ. Dia ingin segera sampai di bilik kediamannya. Hasrat hendak ke kelas dibatalkan sahaja kerana dia sudah pun terlambat. Sudah pasti pintu dewan kuliah telah pun dikunci. Kalau dia ingin masuk juga, pasti perlu mendengar leteran En. Azmi terlebih dahulu. Cukup-cukuplah malu yang ditanggungnya pada hari itu.

<~~~~~~~~~~~>
Sedari tadi Zaim hanya memerhatikan sahaja tingkahlaku kawan-kawannya mentertawakan gadis malang itu. Perasaan simpati menjalar dihatinya. Namun dia bagaikan terpaku kaku di situ tatkala matanya menyapa sebening wajah si gadis. Seolah-olah bagaikan ada suatu daya tarikan pada gadis itu sehingga dia tidak berpaling langsung dari terus-terusan menatap wajah itu. Wajah yang memerah itu kelihatan terlalu ayu pada pandangan matanya.

Hanya setelah gadis itu berlalu pergi barulah Zaim tersedar dari lamunannya. Kesal pula rasa hatinya kerana tidak menghalang kawan-kawannya dari terus-terusan mentertawakan gadis malang itu. Tanpa berlengah lagi Zaim pun terus bangun menyambar beg sandangnya dan bergegas untuk mendapatkan gadis itu. Tidak ingin rasanya membiarkan gadis itu hilang dari pandangan matanya.

"Wei.. wei wei, nak kemana pula tu? Tadi beria-ia ajak buat study group" tingkah Joe, salah seorang rakan Zaim.
"Er, aku nak ke cafe"
"Aik.. baru tadi melantak 2 bungkus nasi lemak kat cafe, nak pergi cafe lagi"
"er..er" Zaim mula menggaru kepala yang tak gatal. Dalam hatinya, "banyak tanya lak mamat ni, terlepas le pulak pompuan tu kang"
"er..er.. er apanya?"
"Buku aku, ha.. buku aku tertinggal kat cafe. Sebelum kena kebas, baik aku pegi amik cepat." tingkah Zaim dan terus berlalu dari situ. Dia tidak mahu terlepaskan gadis itu semata-mata hendak melayan kerenah Joe.

"Hello brader, wei!!! Cafe belah sana da"

Zaim sudah tidak mendengar lagi laungan itu. Dalam fikirannya cuma ingin mengejar gadis itu sahaja kini. Langkahnya semakin dipercepatkan supaya tidak kehilangan jejak gadis malang itu. Hatinya tertanya-tanya sendiri. Siapakah gerangan si gadis itu. Sekurang-kurangnya dapat tahu namanya saja pun sudah memadai bagi Zaim buat masa kini.

"Ish, mana pula hilangnya minah ni. Laju betul dia jalan."

Zaim tertoleh-toleh ke kiri dan ke kanan untuk mencari kelibat gadis itu. Namun hatinya hampa apabila yang dicari-cari tidak ditemui. Kepenatan mengejar jelas terasa. Di dalam hati, Zaim berdoa agar dapat bertemu lagi dengan gadis itu. Gadis yang telah mencuit perasaannya itu.

<~~~~~~~~~>


"Wah, kuatnya bau minyak angin. Eh, hang pasai pa Ira? Hang tak sihat ka? Kelas pun hang tak pi" ujar Ekin yang terhidu bau minyak panas sebaik sahaja melangkah masuk ke dalam bilik itu. Ekin merupakan rakan sebilik dan sekuliah Ira. Sama-sama berasal dari utara semenanjung membuatkan persahabatan di antara mereka akrab sekali.

"Aku jatuh la tadi Ekin. Habis sengal-sengal montot aku", balas Ira meraih simpati rakannya.
"Ha?? La.. bila?? Kat mana?? Cedera tak?? Hang nak pi klinik tak??"
"Ish hang ni Ekin, satu-satula tanya. Bertalu-talu soalan dah macam mesingun"
"Takdakla, aku risaukan hang tu. Ha, cepat cerita apa jadi"
"Aku jatuh kat PSZ tadi. Malu betui aku dibuatnya. Dah la tu, budak-budak jantan kat situ boleh bantai gelakkan aku. Sakit ati aku dibuatnya, dahla sakit kat montot ni ha."
"Alahainya, kesiannya kat kawan aku ni. Tapikan Ira, macam mana la hang boleh jatuh pulak?"
"Masa aku nak turun tangga tu, kaki kiri aku tersadung kaki kanan aku, takle nak imbang badan, terus gedebuk le jawabnya"
"Hahaha.. hang ni macam-macam la Ira. Tulah, hang tu cuai sangat. Banyak kali dah aku pesan kat hang, hati-hati bila melangkah."
"Ala hang ni, gelakkan aku pulak. Bukannya nak tolong urutkan aku" rajuk Ira.
"Ala la la, siannya dia. Meh la aku tolong sapukan minyak."
"He he he"
"Suka. Hang kenai dak sapa dia yang dok gelak kat hang tu?"
"Aku tak tau la Ekin, tp yang sorang tu macam budak kolej ni juga. Ala, yang masa kita orientasi dulu, dia ada buat persembahan zapin tu. Tapi tadi dia sorang je tak gelakkan aku."
"Lain kali hang hati-hati la Ira oi. Jalan tu jangan dok menonong aja"
"Ok mama" usik Ira
"Isk budak ni"
"Ekin..."
"Hmmm??"
"Brader yang menari zapin tu kiut gak ek.. hihi"
"Ha..ha.. mulalah tu. Gatal"

<~~~~~~~~~~>


Zaim termenung sendirian di tepi tingkap. Matanya terkebil-kebil tidak mahu lena. Masih terbayang-bayang lagi di mindanya akan seraut wajah itu. Hatinya betul-betul sudah terpikat pada si gadis misteri itu. Bayangan wajah itulah yang menggangu lena tidurnya. Di dalam hati, Zaim berazam akan terus menjejaki gadis itu.

"Hoi" sergah Joe. Joe merupakan rakan sebilik Zaim. Dialah salah seorang dari rakan Zaim yang galak mentertawakan gadis malang itu.

"Kau ni Joe, buat terkejut aku je" marah Zaim kerana lamunannya terganggu.
"Lu tu yang melamun sampai tak ingat dunia. Lu pehal beb, termenung macam orang mati bini je"
"Hek eleh, macam pernah ada pengalaman mati bini je"
"Wahahaha. Pesal beb, duit dah takde ke?"
"Takdelah, saje je amik angin malam."
"Macamlah wa baru kenal lu beb. Jangan-jangan lu ingatkan minah siang tadi tak??"
"Uh.. mana kau tahu?"
"Hahaha, lu jangan ingat wa tak tahu, petang tadi pun lu tergesa-gesa blah macam tu je pun sebab nak kejar awek tu kan."
"Kau ni Joe.. tahu aje apa ada dalam kepala hotak aku ni"
"Biasala beb, ini Joelah. So kira lu ni dah jatuh hati la dengan minah tadi tu?"
"Nak kata jatuh hati tu takdelah, tapi macam syok tu adalah jugak" tersipu-sipu Zaim setelah Joe dapat meneka isi hatinya.

"Lu kejar awek tu tadi, dapat ke?"
"Tak dapat la. Laju gila dia jalan. Kau agak-agak dia duduk kolej mana ye Joe?"
"Lembab la lu ni. Tu la, kalau berjalan tu, selisih ngn awek je terus pandang bawah. Minah tu kan ke budak kolej ni jugak. Budak freshies."
"Ha?? Ko tak tipu aku Joe?"
"La.. pehal lak wa nak tipu lu?"
"Yes.. yes" Zaim melonjak girang, kalau sudah sekolej, pasti memudahkan lagi pencariannya nanti. Joe hanya menggeleng kepala melihat tingkah laku Zaim.

0 comments:

Post a Comment

Semua karya di dalam blog ini adalah hak cipta terpelihara. Penggunaan mana-mana karya di sini adalah dilarang kecuali oleh penulis.

About Me

My photo
orang biasa-biasa aje.... :D

Pembaca Setia