Alangkah tidak percayanya Ira di ketika ini apabila dia sedang duduk berdua-duaan dengan pelakon Fahrin Ahmad, hero melayu pujaan hatinya itu. Tidak sangka pula dia tuah menyebelahi dia apabila dia di istiharkan sebagai pemenang peraduan ‘Kenali Aktor Fahrin Ahmad’ dan sekaligus memenangi hadiah utama iaitu ‘Makan Malam bersama Fahrin Ahmad’. Sungguh dia tidak percaya.

Siapa yang tidak teruja bila dapat menatap pelakon pujaan hati secara berdepan di tambah dengan makan malam bersama di sebuah restoran ekslusif. Sesiapa pun yang berada di tempat Ira pasti merasakan benda yang sama. Cuma satu yang menjadi kemuyskilan di hati Ira, bilakah masanya dia menyertai peraduan tersebut?
‘Jangan-jangan aku mimpi tak? Ah, kalau mimpi pun mimpilah. Peduli apa aku, janji dapat dinner dengan Fahrin… hik hik hik,’ bisik hati Ira sendiri.

Ira sedang memotong ‘steak’ yang berada di pinggannya ketika dia merasakan tangannya disentuh oleh Fahrin Ahmad. Oleh kerana rasa terkejut, Ira pun mengangkat mukanya untuk memandang Fahrin, namun Ira berasa terkejut sekali lagi apabila jejaka yang berada di depan dan sedang memegang tangannya itu ialah Azam, bukannya Fahrin. Kemana pula perginya Fahrin Ahmad? Kenapa pula Azam yang berada disini?

Ira bingung sendiri. Dia pantas menarik tangannya dari gengaman Azam tapi tidak berjaya. Tangan kanannya digenggam oleh Azam dengan lebih erat lagi. Tiba-tiba muncul pula En. Hamid lantas meraih tangan kirinya ke genggaman En. Hamid. Azam yang menyedari kedatangan En. Hamid terus bertindak aggresif dengan menarik Ira ke arahnya. Terhoyong haying Ira dibuatnya. En. Hamid juga tidak mahu mengalah, Ira ditarik kembali agar rapat ke sisinya. Adegan tarik menarik Ira di antara Azam dan En. Hamid terus berlarutan.

Ira di tengah-tengah menjadi keliru. Bagai hendak tercabut tangannya dirasakan di tarik-tarik begitu. Menjerit-jerit Ira minta dilepaskan. Orang ramai yang memerhatikan kejadian itu sudah tidak dihiraukan lagi. Hilang sudah rasa malunya. Penambah kepada kekeliruan Ira ialah apabila Zaim yang entah dari mana, tiba-tiba sahaja muncul dan bertindak selaku pengadil kepada acara tarik menarik itu. Jeritan Ira langsung tidak dihiraukan mereka.

Di tengah-tengah keriuhan adegan tarik menarik itu, kapal persiaran mewah yang mereka naiki telah terlanggar bongkah ais gergasi menyebabkan bahagian limbungannya pecah. Serentak dengan itu, berkumandanglah lagu ‘I’ll Go On’ dendangan Celine Dion dari runut bunyi titanic mengiringi perlanggaran itu.

‘Masa bila lak aku naik kapal ni? Siap ada soundtrack lagi… ayooo.. Ira… apa dah jadi ni?? Pening makcik pening’ Namun kata-kata itu tidak terluah dari mulut Ira, hanya bergema di dalam hatinya sahaja.

Disebabkan impak perlanggaran yang kuat, Ira telah tercampak dari atas kapal dan…..

“Aduhhhhh….” Ira mengodok-gosok punggungnya yang terhentak. Matanya dibuka luas. Hilang sudah bayangan wajah Fahrin Ahmad, Azam, En. Hamid, Zaim dan kapal persiaran mewahnya. Sebaliknya diganti dengan pemandangan bilik tidurnya yang berselerak. Ira kini terduduk di atas lantai setelah terjatuh dari katilnya. Manakala lagu runut bunyi yang didengarinya tadi datangnya dari telefon bimbitnya yang berbunyi menandakan ada panggilan masuk.

‘Ya Allah, aku mimpi aje rupanya. Nasib baik bukan real, ngeri aku,’ bisik hati Ira lagi.

Telefon bimbitnya di tepi katil dicapai. Sekali imbas anak matanya menangkap nama Zaim di skrin telefon bimbitnya. Butang hijau ditekan.

“Assalamualaikum.” Dengan suara lemak merdu baru bangun dari tidur, Ira menjawab panggilan.

“Waalaikumsalam. Ira baru bangun tidur ke?” jawab Zaim. Lama berkawan dengan Ira membuatkan dia dapat mengecam kelainan dalam nada suara Ira.

“Tak lah, Ira baru lepas cat KL Tower.”

“Ha? Ira nak buat lawak ye?”

“Taklah, Zaim tu yang buat lawak. Yang Zaim call Ira pagi-pagi buta ni nak buat apa? Tentulah Ira tengah tidur, takkan tengah karaoke lak.” Lancar sahaja jawapan tu keluar dari mulut Ira.

“Pagi-pagi buta?” Ada nada terkejut dalam suara Zaim, dia kemudiannya menyambung, “Cik Nur Shahira, pagi-pagi buta apanya? Cuba awak tengok jam, sekarang dah pukul 8.30 pagi tau. Bukan 8.30 malam. So, sapa yang buat lawak sekarang ni?”

Giliran Ira pula yang terkejut. ‘Pukul 8.30 pagi? Tapi jam loceng ni baru pukul 3 pagi?’ Dicapai dan dibeleknya jam loceng itu. ‘Alamak, jam aku dah mati’ Dibeleknya pula jam di telefon bimbitnya, ‘Iyelah dah pukul 8.30 pagi'.

“Alamakkkk….. Ira dah lambat.” Jerit Ira.

Bergegar gegendang telinga Zaim mendengar jeritan Ira. Mujur juga hanya di dalam telefon, kalau secara berdepan, nescaya telinga Zaim sudah tertanggal keluar.

“Oklah Zaim, Ira nak siap dulu, nak pergi ofis. Karang kita sambung lagi ek”

Ira terus mematikan talian tanpa menunggu balasan daripada Zaim. Hanya satu dalam fikirannya, dia sudah lambat ke pejabat, walau pun masa pejabatnya bermula pukul 9.00 pagi, namun dari rumah sewanya ke pejabat mengambil masa setengah jam. Itu belum campur waktu untuk dia mandi dan berpakaian lagi. Sarapan jangan ceritalah, memang tidak sempat. Mujur juga dia sedang mengibarkan bendera merah pada hari itu.

Bergegas Ira mandi dan bersiap ala kadar sahaja. Mulutnya membebel-bebel di atas kelalaiannya menukar bateri jam dan tidak menetapkan waktu dai telefon bimbitnya. Sebalnya bertambah apabila mengenangkan yang Ekin langsung tidak membantu mengejutkannya. Selalunya, Ekin akan mengejutkan dia kalau dia masih belum bangun setelah 7.00 pagi. Kalau tidak, tidaklah dia kalu-kalut sebegini. Pasti Ekin masih terasa hati dengannya gara-gara soalan Ekin semalam yang dibiarkan tidak berjawab.

Apabila menutup pintu biliknya, jelas kelihatan sekeping nota yang dilekatkan disitu;

Ira, bangun!!!! Dah pukul 7.30 pagi dah ni.
Ekin.

‘Ceh, bertuah punya kawan. Ada ke macam gini dia kejutkan aku bangun.’

~~~~~~~~~~~~~

Ira tiba di pejabat tepat pukul 9.30 pagi. Gelabah tidak terkira Ira dibuatnya. Sejak bekerja di situ, inilah kali pertama Ira datang lambat. Kecut perutnya membayangkan rupa Haji Suhaimi memarahinya di atas kelambatannya itu. Terhendap-hendap dia sewaktu melintasi bilik Haji Suhaimi. Lagaknya tidak ubah seperti musang yang hendak mencuri telur ayam sehinggakan Penyambut Tetamu di kaunter receptionist juga kehairanan melihat tingkah laku Ira.

Memang sengaja Haji Suhaimi meletakkan bilinya di bahagian hadapan. Katanya, mudah untuk dia memantau pekerja-pekerjanya, siapa yang datang lambat dan siapa pula yang balik awal sebelum habis waktu bekerja. Jadi setiap pekerja perlu melintasi biliknya terlebih dahulu sebelum ke meja masing-masing.

Lega hati Ira apabila dilihatnya Haji Suhaimi tiada di dalam biliknya. Sangkanya Haji Suhaimi belum sampai lagi. Rutin masuk kerja Haji Suhaimi sudah dihafalnya. Bosnya itu selalu datang awal ke pejabat, tapi sekiranya dia belum masuk setelah waktu kerja bermula, dia pasti akan masuk pada pukul 10 pagi.

Kelegaan Ira itu tidak bertahan lama apabila dia melihat tubuh Haji Suhaimi sudah sedia menunggu ketibaannya di mejanya. Melihat kedatangan Ira, Haji Suhaimi spontan menaikkan tangannya dan menunjukkan jam tangannya kepada Ira. Keningnya di angkat-angkat lagak Ziana Zain sebagai isyarat kepada Ira menunjukkan yang Ira dah lambat. Bagi syarikat kecil seperti syarikatnya ini, memang agak mudah bagi Haji Suhaimi untuk memantau pekerjanya. Jumlah pekerjanya sendiri boleh dibilang dengan jari membuatkan dia mengenali setiap pekerjanya.

‘Alamak, matila aku. Takpe Ira, cool Ira cool. Bukannya Haji Suhaimi nak telan ko. Dia kan ok… huhu.’ Keluh Hati Ira.

“Cik Nur Shahira, awalnya awak sampai hari ni? Atau saya yang terlambat datang?” sindir Haji Suhaimi. “Apa alasan awak masuk kerja terlebih awal hari ni?”

“Ala, sorila bos. Bukan selalu saya datang terrrrrrrrlebih awal macam ni.” Ira menayangkan muka seposen mengharapkan simpati dari Haji Suhaimi.

“Kalau selalu awak datang terrrrrrlebih awal macam ni, saya dah bagi surat cinta dah kat awak, 3 patah perkataan je saya tulis dalam tu, YOU ARE FIRED!!!!, bak kata Donald Trumph.”

“Ala bos, janganlah macam tu bos. Saya terlajak tidur tadi. Jam loceng saya lak mati. Tu sbb lambat bos.” Perlahan saja suara Ira menuturkan kata-katanya. Merah padam mukanya menahan malu. Apalah yang akan difikir oleh Haji Suhaimi dan kawan-kawan sepejabatnya bila dapat tahu dia lambat sebab terlewat bangun.

“Hei anak dara, bangun lambat, tu tak lain tak bukan mesti malam tadi tidur lambat layan citer Titanic dekat TV3. Siap tisu sekotak lagi buat lap air mata. Takpe, hari ni gaji masuk, awak pergi beli jam loceng baru. Yang lama tu campak aje masuk dlm tong sampah. Amaran pertama untuk awak. Kalau datang lambat lagi, memang awak dapat surat cinta dari saya.” Walau ada gurauan namun nada suara Haji Suhaimi tetap tegas, tanda amaran pada pekerjanya yang Haji Suhaimi boleh dibawa bergurau tapi bila bekerja mesti serius. “Sebagai hukuman untuk awak datang terrrrrrlebih awal hari ni, bancuhkan kopi ‘O’ kaw untuk saya.”

“Baik bos.” Pantas jawab Ira. Tangannya di angkat gaya askar pencen menabik kepada Haji Suhaimi. Senyuman terukir dibibirnya. Lega kerana Haji Suhaimi sudi berkompromi dengan kesalahan pertamanya itu.



Selepas menghantar air ke bilik Haji Suhaimi, Ira lihat ada pesanan ringkas yang masuk di telefon bimbitnya. Pesanan dari Zaim mengajaknya makan tengahari bersama.

~~~~~~~~

Zaim membawa Ira makan tengah hari di sebuah restoran makanan Thai yang berhampiran dengan pejabat Ira. Walaupun di dalam hatinya umpama gendang sedang dipalu Zaim tetap bersabar menanti waktu yang sesuai untuk dia bertanyakan kisah semalam.

Sambil menjamu selera, Zaim akhirnya membuka mulut bertanya kepada Ira perihal cerita yang dikisahkan kepadanya oleh mamanya.

“Ira, Zaim nak tanya sikit boleh?”

“Tanyalah, sejak bila pula Zaim mintak izin dulu sebelum bertanya ni? Selalu main redah je?” Pelik Ira dengan gelagat Zaim. Sejak dari tadi dilihatnya Zaim seperti cacing yang kepanasan.

“Mama kata, semalam dia jumpa Ira dekat restoran papa. Betul ke?”

“Betullah tu, kenapa?”

“Ira pergi sana dengan siapa?” Ada nada cemburu disitu.

“Dengan kawan.” Di saat ini Ira sudah dapat mengagak maksud pertanyaan Zaim, namun sengaja dia bermain tarik tali dengan Zaim. Ingin melihat sejauh mana rasa cemburu Zaim. Bertahun berkawan dengan Zaim dia sudah dapat meneka perubahan nada suara Zaim.

“Lelaki ke perempuan?” soal Zaim lagi tidak berpuas hati dengan jawapan Ira yang pendek itu.

“Lelaki, pakwe nombor 10 Ira. Kenapa? Cemburu ke? Janganlah cemburu, madu Zaim juga tu.” Selamba sahaja jawapan Ira.

Zaim yang mendengar jawapan Ira itu terus tersedak. Nasi yang ditelan terasa seumpama seketul batu melekat di kerongkongnya. Sampai hati Ira menduakan dia, eh, mensepuluhkan dia.

Meletus tawa dari mulut Ira melihat tingkah Zaim. Air suam di dalam gelasnya disuakan kepada Zaim apabila dilihat muka Zaim telah merah akibat tersedak. Zaim yang masih terasa hati dengan jawapan bersahaja Ira menepis perlahan huluran gelas air itu. Tangannya memanjang mencapai gelas airnya sendiri. Air tembikai di dalam gelas di teguk rakus bagi melegakan tekak yang perit.

“Merajuk la tu. Ei… buruk tau orang tua merajuk. Ira main-main ajelah. Semalam Ira keluar makan dengan abang Azam. Kawan sekampung Ira dulu. Abang Azam tu dah macam abang Ira sendiri tau. Keluarga kitorang pun dah rapat macam sedara. Kan dulu Ira dah ceritakan pasal abang Azam dekat Zaim.” Tersenyum-senyum Ira menuturkan kata.

“Ira ni memang tau. Suka main-mainkan Zaim. Habis tu, kenapa tak beritahu Zaim yang Ira keluar dengan dia?” Wajah Zaim yang tadinya kelat sudah bertukar ceria.

“Kredit Ira dah habis. Lupa nak top-up. Zaim cemburu ye?”

“Cemburu? Huh, buang masa aje.”

“Eleh, konon. Ok, kalau tak cemburu, lain kali bolehlah Ira buat lagi.”

“Ira!!!!!”

Meletus lagi tawa dari mulut Ira. Merah padam muka Zaim, tapi akhirnya Zaim juga turut tertawa, tahu Ira mengusik dia. Di saat ini Ira terasa sungguh bahagia. Cemburu itu bukankah tandanya sayang.

Baru sahaja menghampiri tangga, Zaim sudah tercium keharuman nasi goreng yang dimasak oleh mamanya. Terus sahaja Zaim berasa lapar. Pantas kakinya melangkah menuruni anak tangga.

“Assalamualaikum mama, selamat pagi.” Tegur Zaim sebaik melangkah masuk ke ruang makan. “Wah, sedapnya bau nasi goreng mama. Lapar Zaim dibuatnya. Ni yang tak sabar nak makan ni.”

“Walaikumsalam. Alah, anak mama ni memang, kalau bab makan, cepat aje. Nak nak lagi kalau nasi goreng.”

Tersengih-sengih Zaim mendengar teguran mamanya. Dia menarik sebuah kerusi di meja makan dan terus duduk. Pinggan dicapai, nasi goreng disendukkan ke dalam pinggan.
“Papa tak turun lagi ke mama?” soal Zaim.

“Kejap lagi papa turunlah tu. Zaim makanlah dulu, nanti lambat pula ke pejabat,” ujar Pn. Normah, mama Zaim. Pn. Normah menarik sebuah kerusi dan duduk di sebelah Zaim. Air nescaffe ‘O’ panas kegemaran Zaim dituangkan ke dalam cawan dan diletakkan di hadapan Zaim.

“Wah, nasi goreng, nescaffe ‘O’, semua favourite Zaim. Mama ni ada apa-apa ke nak ambil hati Zaim ni?” usik Zaim.

Laju saja Zaim mengunyah nasi goreng. Nasi goreng mama memang sedap. Kalau tidak, masakan mama mampu buka sebuah restoran dengan papa. Pn. Normah memerhatikan saja Zaim makan dengan penuh berselera. Masuk ke suapan ke-lima, Pn. Normah mula membuka mulut untuk berkata-kata.

“Zaim, mama nak cakap sikit. Kawan Zaim tu, kawan perempuan Zaim yang Zaim ajak datang rumah hari tu,” lambat-lambat Pn. Normah menuturkan kata.
“Erm.. Ira?” Zaim memberhentikan suapan. Kepalanya diangkat sedikit. ‘Kenapa mama tiba-tiba cakap pasal Ira ni? Mama dah boleh terima Ira ke?’ Zaim senyum sendiri mengharapkan telahannya benar.

“Mama ni bukanlah nak mengata, tapi mama sendiri nampak malam semalam, dia keluar dengan jantan lain. Bukan main mesra lagi mama tengok, siap ber’abang-abang lagi,” lirih Pn. Normah bercerita sambil matanya menjeling ke arah anak terunanya itu.
Diam. Tiada balasan dari Zaim, hanya tangannya sahaja memutar-mutarkan sudu pada pinggan nasi gorengnya.

‘Abang?’ Setahu Zaim, Ira anak sulung. Masakan Ira mempunyai abang pula. Mungkin juga itu abang sepupunya. Tapi tidak pula Ira beritahu dia yang Ira keluar malam tadi sedangkan sudah menjadi rutin Ira untuk memaklumkan kepada Zaim kemana jua dia pergi semenjak mereka berkawan. ‘Mungkin abang sepupu dia tak.’

“Zaim,” panggil Pn. Normah setelah tiada reaksi dari anaknya itu.

“Mungkin tu abang sepupu dia kot,” balas Zaim bersahaja. Malas hendak melayan rasa cemburu yang sudah menapak di hati. Lagipun dia tidak mahu cepat melatah di hadapan mamanya. Bimbang nanti mamanya akan menjadi lebih tidak suka kepada Ira sekiranya dia tersalah cakap.

“Takkanlah dengan abang sepupu mesra macam tu sekali. Siap pegang pegang tangan, bertepuk tampar bukan main lagi. Berjalan rapat-rapat macam belangkas. Ish, tak berkenanlah mama tengok. Langsung tak jaga sopan santun.” Sengaja Pn. Normah menokok tambah cerita. Riak bersahaja Zaim membuatkan Pn. Normah berasa tidak puas hati.

“Mama salah tengok tak?” Zaim masih mempamerkan wajah selamba. Namun di dalam hati, bagaikan digaru-garu. Nasi goreng yang tadinya sedap mula terasa kesat di kerongkongnya. ‘Betul ke cakap mama tu? Entah-entah mama saja tak reka cerita. Mama kan tak suka aku kawan dengan Ira.’

Bukannya Zaim tidak mahu mempercayai kata-kata mamanya sendiri, tapi sudah masak benar dia dengan kerenah mamanya. Sekiranya mamanya tidak sukakan sesuatu perkara itu, pasti mamanya akan usaha supaya perkara itu tidak menjadi.

“Mata mama ni, bukannya rabun. Masih cerah lagi. Lagipun dia dengan kawan lelakinya tu singgah makan dekat restoran papa semalam. Mama cam sangat rupa budak perempuan tu. Terpulanglah kalau Zaim tak nak percaya cakap mama, kalau Zaim lebih nak percayakan buah hati Zaim tu. Terus terang mama cakap, mama tak berkenan dengan budak perempuan tu, kalau itu pilihan hati Zaim. Budak tu tak layak jadi menantu mama. Mama dah rancang nak jodohkan Zaim dengan Alisha. Zaim sendiri pun dah tahu pasal ni. Jadi mama rasa tak ada gunanya lagi Zaim berkawan dengan budak perempuan tu. Lebih baik Zaim putus je dengan budak tu.” Ujar mama Zaim tegas tanpa berselindung akan kehendak sebenarnya. Padanya hanya Alishalah yang layak menjadi menantunya dan dia tidak mahu rancangannya itu di ganggu dengan kehadiran Ira.

“Mama, dah banyak kali Zaim bagitahu, Zaim tak ada apa-apa perasaan dengan Alisha. Pada Zaim, Alisha tu tak lebih dari seorang adik aje. Lagipun bukan ke Auntie Maisara tu anak angkat atuk? Jadi, secara tak langsung, Alisha tu dah jadi sepupu Zaim sendiri. Dulu, masa atuk jodohkan mama dengan abah, mama pun tak setuju juga. Mama tak suka bila atuk paksa mama terima abah. Sekarang, kenapa mama nak paksa Zaim pula?” Ada nada sendu di situ bila Zaim menyebut mengenai abahnya.

“Wah, Zaim sekarang sejak berkawan dengan budak tu dah pandai melawan ye. Sampai Zaim lupa yang sekarang ni Zaim sedang cakap dengan mama.” Bentak Pn. Normah. Geram sungguh dia bila Zaim mengungkit kisah lama.

“Budak tu ada nama mama, nama dia Ira.”

Pn. Normah menarik muka masam. Marah hatinya tidka terkira bila Zaim terus-terusan membela Ira dan membangkang kata-katanya.

“Mama.” Panggil Zaim perlahan, namun tiada reaksi dari Pn. Normah. “Zaim mintak maaf kalau Zaim dah membuatkan mama tersinggung. Tak terlintas di hati ni untuk melawan kata-kata mama. Tapi Zaim pinta, cubalah mama faham hati dan perasaan Zaim ni. Hati ni cuma terpikat pada Ira mama.” Lembut Zaim berkata-kata memohon pengertian dari mamanya. Tangan mamanya diraih dan dikucup lembut sebagai tanda memohon maaf.

“Apa saja yang dua beranak ni bising-bisingkan. Sampai ke tingkat atas bunyinya,” tegur En. Hamid yang baru tiba di meja makan. Dari tangga lagi dia sudah terdengar suara isterinya berbalah-balah dengan anak tirinya itu.

“Mama, Zaim ke pejabat dulu. Ada banyak kerja hendak diselesaikan.” Zaim mengambil kesempatan itu untuk beredar dari situ. Tidak ingin memanjangkan perbalahan antara dia dengan ibunya. Selebihnya dia tidak ingin andai kata-katanya akan menambahkan luka di hati mamanya. Tangan ibunya dikucup lembut sebelum dia beredar.

Pn. Normah sekadar menghantar Zaim pergi dengan lirikan matanya sahaja. Berbuku rasa tidak puas hatinya di dalam dada.

“Tegur sikit tak boleh. Sayang sangat buah hatinya tu, sampai dah pandai melawan mama dia. Entah apa yang ada pada budak perempuan tu entah sampai Zaim tergila-gilakan dia. Jangan-jangan pakai bomoh tak.” Rungut Pn. Normah sebaik sahaja Zaim hilang dari pandangan.

“Isk awak ni. Zaim tu kan ke dah besar. Biarlah dia pilih sendiri jodoh dia. Lagipun saya tengok Ira tu ok aje, cantik pun cantik, dengan orang tua pun dia hormat. Kenapa yang awak tak berkenan sangat dengan si Ira tu pun saya tak tahulah. Kalau Ira tu tak boleh jadi menantu awak, apa kata dia jadi madu awak aje.” Selamba En. Hamid berkata-kata. Senyuman terukir di bibirnya bila teringatkan Ira.

Pn. Normah menjeling tajam pada suaminya. En. Hamid pura-pura tidak nampak. Makin bertambah marah Pn. Normah dibuatnya dengan kata-kata En. Hamid itu. Dalam hatinya nekad, Ira mesti dipisahkan dari Zaim.

~~~~~~~~~~~

Zaim melepaskan keluhan berat sebaik sahaja melabuhkan punggung di kerusi di pejabatnya. Berserabut kepalanya mengenangkan sikap mamanya yang betul-betul memusuhi Ira. Tangannya memicit-micit kepalanya lagak seperti orang yang sedang pening.

Telefon di atas meja dicapai. Pantas sahaja jari jemarinya mendail nombor telefon bimbit Ira. Lama Zaim menunggu namun panggilannya tidak bersambut. Dibiarkan mati begitu sahaja. Zaim mendail sekali lagi. Seperti tadi, panggilannya masih tidak bersambut. Tidak berputus asa, didailnya nombor Ira sekali lagi. Dia inginkan jawapan dan kepastian dari mulut Ira sendiri. Tidak ingin rasa cemburu dan wasangka ini terus marak dalam hatinya.

Zaim gelisah menunggu, mengharapkan panggilannya bersambut. Di dalam hatinya umpama badai sedang bergelora.

Semua karya di dalam blog ini adalah hak cipta terpelihara. Penggunaan mana-mana karya di sini adalah dilarang kecuali oleh penulis.

About Me

My photo
orang biasa-biasa aje.... :D

Pembaca Setia