Airmata Ira mengalir membasahi pipi. Kad di tangan ditatapi berulang kali. Hatinya terasa pedih bagai ditusuk sembilu. Antara kebahagian diri sendiri dan kebahagian sang pujaan hati, Ira rela melakukan pengorbanan itu. Walau hatinya sendiri bagaikan dirobek-robek. Namun, demi cinta mereka, dia rela.


<~~~~~~~~~>


Bisikan Ira..


Sayang, maafkan aku kerana melukakan hatimu dan memungkiri janji-janji kita untuk berdua selamanya. Aku terpaksa melakukannya untuk kebaikkanmu sayang. Demi kasih dan cintaku padamu. Aku tahu aku tidak layak buatmu sayang, kerana aku bukan lagi Ira yang kau kenali dulu. Aku kini lumpuh sayang.. lumpuh. Aku tidak ingin menjadi beban buatmu. Aku juga tidak ingin andai engkau dikatakan anak derhaka oleh ibumu lantaran aku bukanlah menantu pilihan ibumu.


Sayang, aku doakan agar dikau berbahagia selamanya. Demi cinta kita, aku relakan kasihmu pergi dari hidupku. Cuma satu pintaku, janganlah engkau membenci diri ini. Sesungguhnya aku aku amat mencintai dirimu. Namun apakan dayaku, aku tidak mampu untuk menggapai mimpi-mimpi indah kita bersama.


Selamat tinggal sayang. Nampaknya, sampai disini sajalah 'Cerita Cinta Kita'.



<~~~~~~~~~>



Bisikan Zaim...


Sayang, suasana di sini sungguh meriah sekali. Alunan kompang bertalu-bertalu, bunga manggar berwarna warni melambai-lambai, hidangan lauk beraneka jenis. Khemah-khemah juga dipenuhi para jemputan. Riuh rendah sekali dengan gurau senda dan hilai tawa sanak saudara.


Di sudut sana pula, pentas pelamin tersergam indah. Bagaikan singgahsana sang raja saja lagaknya dengan kilauan keemasan dan bunga-bungaan yg menghiasi indah. Persis seperti apa yang aku bayangkan buat hari bahagia kita berdua. Namun sayang, engkau bukanlah pengantinku.


Beginikah berakhirnya 'Cerita Cinta Kita'?

0 comments:

Post a Comment

Semua karya di dalam blog ini adalah hak cipta terpelihara. Penggunaan mana-mana karya di sini adalah dilarang kecuali oleh penulis.

About Me

My photo
orang biasa-biasa aje.... :D

Pembaca Setia